Doakan anakanda diperantauan

Assalamualaikum....
Alhamdulillah, syukur ku panjatkan kehadrat ilahi, selawat dan salam buat junjungan mulia nabi kita muhammad salla Allahu alaihi wasallam, keluarga, sahabat, para tabi'e, tabi' tabie, dan semuanya berada dibawah naugan Allah hendaknya...
makluman awal kepada keluarga dan sahabat... 
jadual syafawi :
13/5 - madah usul fiqh
15/5 - quran
jadual tahriri yg rasmi:

28/5 – Quran
31/5 – Bahas usul fiqh
4/6 – Usul fiqh
7/6 – Bahas qodoya
11/6 – Fiqh muqoran
14/6 – Hadis ahkam
18/6 - Qodoya
21/6 – Fiqh syafie...
(syafawi sblm tahriri)

doakan kejyan kami !!
*tertakluk kpd perubahan....
Doakan kejayaan kami di sini...

tak mau tidur time jawab pekse....
jom buat yg terbaik belake...


update....




Trauma Persepsi

Assalamualaikum....
Alhamdulillah, syukur ku panjatkan kehadrat ilahi, selawat dan salam buat junjungan mulia nabi kita muhammad salla Allahu alaihi wasallam, keluarga, sahabat, para tabi'e, tabi' tabie, dan semuanya berada dibawah naugan Allah hendaknya...
"Trauma Persepsi", merupakan suatu gejala psikologi yang mendorong kepada ketakutan jiwa dan pemikiran, akibat penindasan, kekangan, penderitaan dan himpitan yang panjang, yang berlaku dalam seluruh aspek kehidupan yang pernah mereka lalui. Trauma seperti ini dapat kita fahami dari kisah seekor anak gajah liar yang kakinya dibelenggu sejak kecil. Anak gajah itu memberontak, namun ikatan yang melilit di kakinya begitu kukuh dan mustahil untuknya terlepas dari belenggu tersebut. Akhirnya anak gajah itu pasrah, dan berhenti dari bersikap liar, akur dengan seutas tali yang terikat di kakinya yang difikirkan lebih ampuh.
Hari demi hari, tahun demi tahun, anak gajah tersebut semakin membesar dewasa bahkan lebih besar dari ikatan tali yang berada di pergelangan kakinya. Namun, gajah itu tetap berdiam dan tidak melepaskan dirinya bahkan membiarkan sahaja kakinya terikat, padahal dengan tubuh dan tenaganya yang dimilikinya sekarang, dengan sekali hentakan sahaja ia pasti mampu memutuskan tali tersebut.
Inilah gejala fikiran terkunci yang turut dialami kaum Bani Israel. Ketika mereka diperintah untuk masuk ke Palestin, mereka enggan dan takut dengan kaum lain yang dikira gagah perkasa (kaum jabbarin). Pada anggapan mereka, orang di Palestin itu kuat-kuat, padahal mereka belum pernah bertemu dengannya. Lebih parah lagi, Bani Israel justeru yang menyuruh Nabi Musa bersama Tuhannya berhadapan dengan bangsa Palestin. Fikiran negatif mereka tentang kelemahan diri sendiri lebih menguasai perasaan mereka. Itulah yang disebut sebagai "Trauma Persepsi".
Masalah psikologi yang dialami oleh kaum Bani Israel ini diceritakan di dalam Al Quran, dan ia didatangkan bukan hanya menyebut tentang titik permasalahan sahaja, bahkan di dalamnya turut terdapat garis panduan, solusi atau jalan keluar dari masalah tersebut.
Kita sedari, kaum Bani Israel adalah bangsa yang istimewa. Berkali-kali kisah mereka diceritakan dalam Al Quran. Bukan hanya disebut dari seorang Nabi sahaja, tetapi sebahagian besar kisah-kisah Para Nabi dan Rasul mengisahkan tentang kebiasaan perangai buruk bangsa Israel waktu itu. Berikut adalah petikan kisah Nabi Musa ketika memberikan perintah Hijrah kepada kaumnya yang termaktub dalam surat al Maidah ayat 20 sampai 25.
"Dan (Ingatlah) ketika Musa Berkata kepada kaumnya; Wahai kaumku, ingatlah nikmat Allah atasmu ketika dia mengangkat Nabi-Nabi diantaramu, dan dijadikan-Nya kamu orang-orang merdeka, dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-Nya kepada seorangpun diantara umat-umat yang lain".
"Wahai kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestin) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu lari ke belakang (kerana takut kepada musuh), kerana kelak kamu menjadi orang-orang yang rugi"
"Mereka berkata; Wahai Musa, sesungguhnya dalam negeri itu ada orang-orang yang gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum mereka ke luar daripadanya. Jika mereka keluar daripadanya, pasti kami akan memasukinya".
"Berkatalah dua orang (Bani Israel) di antara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah telah memberi nikmat atas keduanya; Serbulah mereka melalui pintu gerbang (kota) itu, maka bila kamu memasukinya nescaya kamu akan menang dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakal jika kamu benar-benar orang yang beriman".
"Mereka berkata; Wahai Musa, kami sekali-kali tidak akan memasukinya selagi mereka ada didalamnya, kerana itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, Sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini sahaja".
"Berkata Musa; Ya Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu". Yang dimaksudkan ‘kami’ dalam doa Nabi Musa di atas adalah dua orang soleh yang terdapat di ayat 23, dalam Tafsir Ibnu Katsir mereka bernama Yusya’ bin Nun dan Kalim bin Yaufuna.
Seperti yang disebutkan pada ayat 22 hingga 24, hal ini merupakan pengertian kepada "Trauma Persepsi" yang dialami oleh Bani Israel ketika mereka berkata, "Sesungguhnya dalam negeri itu ada orang-orang yang gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum mereka ke luar daripadanya. Jika mereka ke luar daripadanya, pasti kami akan memasukinya".
Apa yang dialami oleh kaum Bani Israel dan keengganan mereka mematuhi arahan Baginda Musa A.S merupakan gejala "Trauma Persepsi" atau dalam ungkapan lainnya "mental block", iaitu suatu perasaan merasakan diri tidak mampu sebelum melakukan sesuatu, sudah menyerah sebelum berperang. Sedangkan dalam ayat sebelumnya, Nabi Musa A.S telah mengingatkan nikmat-nikmat kurniaan Allah yang begitu banyak diberikan kepada mereka.
"Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya; Wahai kaumku, ingatlah nikmat Allah atasmu ketika dia mengangkat Para Nabi di antaramu, dan dijadikan-Nya kamu orang-orang merdeka, dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-Nya kepada seorangpun di antara umat-umat yang lain"
"Wahai kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestin) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu lari kebelakang (kerana takut kepada musuh), kerana kelak kamu menjadi orang-orang yang rugi"
Pengertian ayat di atas ini sekaligus memberikan solusi tentang bagaimana untuk mengatasi "Trauma Persepsi" yang dialami oleh mereka, iaitu dengan cara kembali mengingati nikmat-nikmat Allah Taala. Sebagaimana disebut dalam ayat tersebut, bahawa Para Nabi dan Rasul kebanyakannya berasal dari Bani Israel. Kemudian Bani Israel juga terdiri dari orang-orang yang bebas merdeka. Allah Taala juga turut memberikan kepada mereka kelebihan yang banyak, iaitu kelebihan-kelebihan yang tidak diberikan kepada kaum yang lain selain Bani Israel.
Sebelum perintah hijrah menuju ke Palestin terungkap dalam arahan Nabi Musa A.S, Bani Israel terlebih dahulu mendapat kemenangan menghadapi Firaun. Tetapi malangnya, "Trauma Persepsi" yang dialami oleh Bani Israel saat itu menyebabkan mereka sanggup mengatakan, "Wahai Musa, kami sekali-kali tidak akan memasukinya, selagi mereka ada di dalamnya. Kerana itu, pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini sahaja".
Kata-kata ini jika mahu disifatkan, ia adalah perkataan yang melampau, biadab dan kurang ajar. Masakan tidak, setelah mereka diberi nikmat yang sangat besar, diangkat Nabi dari kalangan mereka, diselamatkan Allah dari Firaun, tiba-tiba mereka berlepas diri dan 'menyuruh' Nabi Musa pergi bersama Tuhannya menguasai Palestin. Sedangkan di dalam Tafsir Ibnu Katsir, beliau menyebutkan bahawa kekuatan kaum Palestin ketika itu hanya 1/10 daripada jumlah penduduk Mesir.
Akibat kebiadaban kaum Bani Israel itu, Nabi Musa pun berdo’a dalam ayat ke-25, "Wahai Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. Sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu". Diceritakan bahawa Bani Israel selepas saat doa itu dibacakan Nabi Musa, mereka lantas tersesat di Padang Tiih selama 40 tahun.
Pengajaran Dari Kisah Ini
Pengajaran dari kisah ini ialah kita mesti berani untuk melakukan perubahan, bukan takut sebelum berani, bersembunyi sebelum bertemu, padahal kita belum tahu keuntungan ataupun kerugian apa yang bakal kita perolehi. Janganlah menjadi bangsa penakut seperti kaum Bani Israel, yang sehingga ke hari ini perangai mereka direkodkan di dalam Al Quran.
"(Orang-orang Yahudi dan munafik dengan keadaan bersatu padu sekalipun) tidak berani memerangi kamu melainkan di kampung-kampung yang berbenteng kukuh, atau dari sebalik tembok, kerana permusuhan di antara mereka sesama sendiri amatlah keras. Engkau menyangka mereka bersatu padu, sedang hati mereka berpecah belah disebabkan berlainan kepercayaan mereka, yang demikian itu, kerana mereka adalah kaum yang tidak memahami perkara yang sebenarnya yang memberi kebaikan kepada mereka" - Al Hashr:14.
Oleh kerana itu, yakinlah kita ini umat Islam memiliki kehebatan yang besar, kehebatan yang diberi jaminan oleh Allah Taala. Silapnya kita seringkali merasa tidak mampu, tidak berdaya menghadapi sesuatu sebelum mencuba sesuatu, tidak mencuba sebelum mengetahui potensi yang dimiliki.
Kita memang memiliki kekurangan di satu sisi, tapi boleh jadi, kita memiliki kelebihan besar di sisi lain yang belum tentu orang lain memilikinya.
"Dan janganlah kamu lemah (hilang semangat) dalam memburu musuh (yang menceroboh) itu; kerana kalau kamu menderita sakit (luka atau mati) maka sesungguhnya mereka pun menderita sakitnya seperti penderitaan kamu; sedang kamu mengharapkan dari Allah apa yang mereka tidak harapkan (iaitu balasan yang baik pada hari akhirat kelak). Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana" - An Nisa':104.
Sepatutnya kita bergerak memperbaiki umat yang mentauhidkan Allah ini kerana gerak kerja kita pasti dibantu oleh Allah Taala. Bahkan Allah telah mengamanahkan kepada kita, umat Islam untuk membangunkan umat yang lebih baik, bermartabat dan melaksanakan usaha amar makruf nahi mungkar. Umat Islam sewajibnya juga kembali mengingati dan bersyukur atas nikmat yang telah dilimpahkan oleh Allah. Kerana kita tahu sumber kekayaan alam yang dimiliki oleh umat Islam sangat besar, namun kekufuran ke atas nikmat tersebut menyebabkan kemuliaan umat Islam terhijab dari pandangan masyarakat lain kerana kita menjadi umat yang takut sebelum melakukan sesuatu atau dalam pemerhatian psikologinya, suatu simptom yang pernah dialami oleh kaum Bani Israel yang dikenal simptom "Trauma Persepsi".



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

..:: Jom Kongsi ::..