Tak tahu, bertanya.

Assalamualaikum....
Alhamdulillah, syukur ku panjatkan kehadrat ilahi, selawat dan salam buat junjungan mulia nabi kita muhammad salla Allahu alaihi wasallam, keluarga, sahabat, para tabi'e, tabi' tabie, dan semuanya berada dibawah naugan Allah hendaknya...
Melihat kerenah arab-arab Mesir tak pernah berkesudahan. Jiwa yang sememangnya tenang semenjak dari tadi mula diusik-usik oleh tabiat buruk mereka. Sebab itu ana suka kalau perjalanan untuk pulang ke Dumyat di mulai seawal pagi. sebelum arab2 ni melihat mentari pagi lg...

yer, apa tidaknya, pagi-pagi dah cari gaduh... hari ini agak terlewat skit bertolak..

dulu, masa mula-mula menjejakkan kaki di bumi kinanah ni ada abang senior tu kata, arab ni memang hobi masa lapang dia cari gaduh.... Jadi hari ini kami menjadikan pemandangan itu sebagai satu rutin yang tidak diperlukan sebenarnya...

Almaklum, masyarakat arab ini sememangnya kasar dari sudut luaran tetapi sedarlah di sana ada kelembutan yang teramat sangat... tak caya??

macam mane nak tau mamat-mamat arab ni ada kelembutan??

ambik MP3, MP4, leptop atau sewaktu dengannya lepastu perdengarkan bacaan surah qiamah kat telinga mereka.... masya Allah wa insya Allah anda akan melihat kelembutan pada HATI mereka...

dalam kekerasan sesama manusia, ada kelembutan untuk Sang pencipta..

Dalam mendalami dan memerhati kerenah-kerenah arab ni, tetiba pulak ada ustajah ni menyapa dengan agak sopan gitu...

Dari mula lagi kehadiran mereka amat ana sedari, semasa menaiki bas 173 (kalau tak silap...) mereka kelihatan agak berlainan dari siswi-siswi biasa... ape yang lainnye??

  1. matanya terkebil-kebil ke semua arah...
  2. gopoh-gapah masa menaiki bas...
  3. sembang berapi dalam bas...
  4. dengan nada kuat dan bergema...
  5. bila arab menyapa senyum-senyum aje....
  6. bayar tambang tak tau berapa... sedangkan almaklum LE 1.50
  7. last sekali, salah seorang dari mereka mengatakan " kalau kita sesat??" yang lain pun jawab " kita jaulah je la ari ni"... ayat ini telah diubah suai..

Dari Hayyu ayir kami kini tiba di akhir Hayyu sabi'..
Akhirnya, seorang daripada kelompok siswi tadi mengambil keputusan bertanye kepada diri sang fakir yang tak berapa jauh dari kedudukan mereka...

ustaz... ustaz....!! tumpang tanya boleh?? sesopan siswi biasa..
yer, ada apa ustazah? ana menyesuaikan bahasa kepada bacaan fushah (bahasa baku)
ustaz, kita dah melepasi kuliah banat ke?? suaranya ada bunyi2 bimbang
tak lagi... ana dengan nada selamba dan bersahaja... ustazah nak kesana ke? sambung ku lagi..
yer..... jawabnya mengakhirkan kalam..
nanti ana bagi tau bila sampai...

Dalam masa kami bersoal jawab tadi, kuliah banat (kuliah sisiwi) sudah melimpasi kami...
Cuma bas yang kami naiki tidak melalui di tempat biasa.. jadi ana dengan segera memberitahu ustazah tu.....

baik... bukan niat dihati memburukkan sapa-sapa dan mempamirkan kebaikan semata-mata...
cuma dapatlah sama-sama kita ambil ibrah (pengajaran) dari apa yang berlaku ini...
antaranya:

  1. Bila berjalan kat negara orang, sebaiknya berjalan bersama abang atau kakak yang dah berpengalaman...
  2. Bila tak tau, bertanyalah.... ustajah ni boleh dipujilah dalam bab ni, kalau tak sampai romsis la..
  3. dan mana yang dirasakan baik dalam cerita kat atas ni....


ana hadiahkan satu lagu yang agak bagus untuk kalian yang malas nak bertanya ni...






bertanyalah pada yang tahu....
JANGAN KITA tergolong dalam golongan yg terlambat dan merugi....
wa Allahu a'lam...


.
Category:

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

..:: Jom Kongsi ::..