Untung Pada Secubit Syukur

Assalamualaikum....
Alhamdulillah, syukur ku panjatkan kehadrat ilahi, selawat dan salam buat junjungan mulia nabi kita muhammad salla Allahu alaihi wasallam, keluarga, sahabat, para tabi'e, tabi' tabie, dan semuanya berada dibawah naugan Allah hendaknya...

Mentari menampakkan senyuman pada gigi langit gelap. Di sebarnya nur cahaya terik semampu mungkin, lantai-lantai bumi mula mengeliat bangkit dari semalaman terganggu dengan mimpi-mimpi ngeri kegagalan umat Islam akhir zaman dalam memelihara agama suci ini seadanya.

Abdullah dengan segera menyentap beg yang dari semalam menyepi di penjuru rumah usang itu. berlari-lari anak ke tempat basikal tinggalan arwah ayahanda tercinta 5 tahun yang lalu.
Udah lewat lagaknya tampak jelas..

Pandangan Abdullah dicuri seketika oleh anak jiran berhampiran rumahn ya. Si Abu, si abu naik kereta ke sekolah, siap dengan pemandu lagi.

"ah... anak orang kaya, biasa saja mereka begitu" keluh hati kecil Abdullah.


HAKIKAT pada si Abu berbeza rupanya.

si Abu masuk dengan megahnya ke dalam kereta berkilat kepunyaan bapa nya.

"ah... boringnya jadi orang kaya, tak bebas langsung..." si Abu bermonolok seorangan.

Kereta mewah Abu menghampiri sekolah, Abu terpandang Karim yang hanya berjalan kaki ke sekolah. Dalam benak Abu berdetik : " kan best jadi budak tu, jalan kak i je ke sekolah, bebas..."


HAKIKATnya hanya si Karim yang tahu.

Rupa-rupanya, semasa Karim berlari anak ke sekolah bersebelahan rumah kedudukannya. Sempat sahaja terlintas dalam kotak fikiran Karim kalau boleh dia mahu seperti Raja.

yer la, Raja seorang anak yang untung, kerana secara rutin ayahnya akan menghantar Raja di depan pintu sekolah.


LAIN halnya di hati Raja..

Raja tidak bersetuju andai di buat seperti anak kecil begitu. Baginya adalah baik kalau dia seperti orang lain....

KISAH INI TIDAK AKAN HABIS... kerana sukarnya kita mengungka pkan syukur...

Syukur itu kalimah yang mudah tapi berapa orang yang mampu mengugkapkannya dengan hati yang rela dan lapang. Adakah anda tergolong dalam golongan ini?? nauzubillah, moga dijauhkan Allah...


Justifikasinya pada 3 kedudukan:

  1. Syukur kepada Yang Diatas dengan mentaatiNya.
  2. Syukur kepada yang setaraf dengan memberi balasan kepadanya, dan
  3. Syukur kepada yang rendah kedudukannya dengan bermurah hati kepadanya.

Firman Allah taala..
“Jika kamu menghitung-menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan dapat menentukan jumlahnya (menghitungnya). Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang.” QS. An Nahl : 18


kata seorang ulama, kalau tak silap namanya Imam Junaid Al Baghdadi :

- Ketika aku berumur 7 tahun, seorang syeikh yang sedang dikerumuni murid-muridnya bertanya kepadaku: “Wahai anak, apakah maksud syukur?” Aku menjawab: “Engkau tidak melakukan maksiat dengan nikmat yang telah dikurniakan Allah kepada kamu.” Lalu syeikh itu berkata: “Aku dapat mengagak bahawa Allah akan mengurniakan kebaikan kepada kamu dengan lidah kamu.” Lalu aku menangis dan menyesal dengan ucapan aku tadi (kerana berat tanggungjawab untuk bersyukur tersebut).


syukur kepada MANUSIA adalah jalan kepada syukur kepada ALLAH.
perbanyakkan syukur... Alhamdulillah ya Allah.... Alhamdulillah ya robbi..
tempat kami bersama orang-orang yang sentiasa bersyukur kepada mu ya Allah.. aamin...


.

Category:

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

..:: Jom Kongsi ::..