Jadilah Jenerasi Iqra'

Assalamualaikum....
Alhamdulillah, syukur ku panjatkan kehadrat ilahi, selawat dan salam buat junjungan mulia nabi kita muhammad salla Allahu alaihi wasallam, keluarga, sahabat, para tabi'e, tabi' tabie, serta semua ulama semoga dibawah naugan Allah hendaknya... aaamin...

Marilah kita sama-sama mengambil ibrah dari ayat Allah yg berbunyi :

1. bacalah (Wahai Muhammad) Dengan nama Tuhanmu Yang menciptakan (sekalian makhluk),


Sememangnya benarlah firman Allah taala.

Sesungguhnya, ayat dari surah Al-alaq ini adalah antara ayat pertama yang diturunkan oleh Allah taala kepada Muhammad alaihi sallam serta sekalian ummatnya.

Mari kita jejak sirah penurunan ayat Al-alaq ini :

********************************


Takkala Rasullah salla Allahu alaihi wasalam menerima pentaklifan sebagai seorang nabi Allah, kalam pertama yg diwahyukan adalah "iqra'" yakni "bacalah".

Jumhur ulama' berpendapat ayat 1-5 surah Al-alaq adalah ayat pertama yang diturunkan oleh Allah taala buat junjungan mulia salla Allahu alaihi wasalam...


diriwayat ‘Aisyah r.a yang dicatatkan oleh Imam Bukhari, Muslim dan al-Hakim dalam kitab-kitab hadith mereka.

Aisyah r.a. menyatakan: “Sesungguhnya permulaan wahyu datang kepada Rasulullah salla Allahu alaihi wasalam melalui mimpi yang benar di waktu tidur. Mimpi itu jelas dan terang bagaikan terangnya pagi hari. Kemudian dia gemar menyendiri dan pergi ke gua Hira’ untuk beribadah beberapa malam dengan membawa bekal. Sesudah kehabisan bekal, beliau kembali kepada isterinya Khadijah r.a., maka Khadijah pun membekalinya seperti bekal terdahulu sehinggalah beliau didatangi dengan suatu kebenaran (wahyu) di gua Hira’ tersebut, apabila seorang malaikat (Jibril a.s.) datang kepadanya dan mengatakan: “Bacalah!”

Rasulullah salla Allahu alaihi wasalam menceritakan, maka aku pun menjawab: “Aku tidak tahu membaca.” Malaikat (Jibril a.s) tersebut kemudian memeluk-ku sehingga aku merasa sesak nafas, kemudian aku dilepaskannya sambil berkata lagi: “Bacalah!” Maka aku pun menjawab: “Aku tidak tahu membaca.” Lalu dia memeluk-ku sampai aku rasa sesak nafas dan dilepaskannya sambil berkata: “Bacalah!” Aku menjawab: “Aku tidak tahu membaca.” Maka dia memeluk-ku buat ketiga kalinya seraya berkata: “Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan. Menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah! Dan Tuhanmu yang Maha Pemurah! Yang mengajar dengan perantaraan kalam dan mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya”. Setelah berlaku peristiwa itu kembalilah Rasulullah s.a.w. kepada isterinya Khadijah (membawa ayat-ayat ini) dengan tubuh menggigil………sehinggalah akhir hadith.” (al-Hadith).

*******************************

Sirah pemulaan kepada sebuah agama yang dijanjikan Allah taala akan kekal sehingga akhir zaman. Dimulai dengan seruan membaca, apakah kita sedar akan sebuah seruan permulaan ini?

Kata doktor Yusof Qordowi dalam kitabnya “Dimanakah Kesilapan Kita?” :

Pemuda-pemuda Islam mula lupa akan seruan membaca, menyebabnya mereka dilanda penyakit kejahilan dan kenistaan yang semakin melarat serta membarah masa depan mereka. Mereka sudah tiada kekuatan apa bila diuji dengan ribuan mehnah, kebanyakan mereka suka menceduk sahaja dari buku-buku secara mentah dan membuta tuli tanpa sebarang kajian teliti secara ilmi. Terkesima apabila lebih teruk lagi, mereka menjadi hamba kepada ilmu ciptaan musuh-musuh islam.

Meraka berbangga dengan hasil ciptaan musuh-musuh Islam, tanpa mereka sedar bahawa ilmu itu adalah dari mereka dan milik mereka selaku orang Islam.

“Hikmah (kebijaksanaan) itu adalah barang ciciran orang-orang mukmin. Barang siapa menjumpainya, maka ambillah ia (hikmah tersebut)”-


Jom kita kembalikan kegemilangan Islam, ayuh jadikan MEMBACA budaya kita..

dan asbab inilah saya berhenti seketika berkongsi kerana mencari kekuatan...

suka juga saya pada satu kata sasterawan negara A Samad Said :

membaca 5 kali, menulis sekali...


Category: ,

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

..:: Jom Kongsi ::..